Jumaat, September 03, 2010

Erti Ramadhan 1431H


Bismillahirrahmaanirrahim..
Assalamu'alaikum..

Sedar tak sedar, sudah hampir masuk hari ke-25 umat Islam di seluruh dunia menjalani ibadah puasa bagi tahun 1431H ini. Ini bermakna, tinggal 5 hari lagi untuk kita bersama-sama Ramadhan. Allahu Rabbi, terasa begitu pantas sekali Ramadhan berlalu, kian meninggalkan kita dari detik ke detik.. Fasa pertama yg penuh dengan rahmat dariNya, sudahkah kita memperolehinya? Kemudian fasa kedua yg penuh dengan maghfirahNya, adakah kita benar2 ikhlas dalam menagih keampunan dariNya? Dan sekarang fasa ketiga, bagaimana telah dan akan kita lalui, supaya kita berhasil mendapat ihsan Allah untuk dibebaskan dari api nerakaNya kelak. Wal'iyaazu Billah..

Sebelum tibanya Ramadhan, hati-hati kita yang begitu rindu, begitu tak sabar menanti hadirnya bulan penuh keberkatan dan kasih sayang Allah ini. Di dalamnya, ada satu malam yg lebih baik dari seribu malam, yg tidak akan kita jumpa pada hari2 lain dalam setahun, melainkn malam ini, Lailatul Qadar. Sungguh beruntung mereka yang dapat menemui malam ini, malam yang sememangnya dirahsiakan Allah. Supaya hambanya mencari sendiri, dengan 'klu-klu' ataupun sedikit petunjuk dari Nabi s.a.w akan tanda2 malam yang mulia ini. Nah, kita sendiri berfikir, mahu atau tidak kita bertemu dengannya. Apa jua yang kita pohon pada ALLAH pada malam itu, pasti akan dikabulkan!

Saya selalu terkenang setiap kali tibanya bulan puasa, akan peristiwa yang berlaku ketika saya masih di sekolah menengah dulu. Ketika itu, saya keluar ke Terminal One di Bandar Seremban. Waktu itu seingat saya hari kedua Ramadhan. Telinga saya dapat menangkap lagu-lagu Raya yang telah diputarkan oleh beberapa orang pemilik kedai. Hati saya mengucap dan beristighfar panjang. Jujurnya saya tidak puas hati dan marah. Terasa Ramadhan dihina, tidak dipedulikan. Adakah Ramadhan ini hanya sebagai PETANDA bahawa Syawal akan menjelang tidak lama lagi? Ramadhan seolah-olah tiada erti bagi mereka. Kalaulah Ramadhan ini manusia, sudah pasti ia akan merasa sedih. Benar-benar tersinggung saya pada ketika itu. Kalaulah sudah hampir habis Ramadhan, tidak mengapalah juga.

Marilah kita menjadi orang-orang yang rindukan madrasah Ramadhan ini. Rindukan kehadirannya, tangisi pemergiannya, kerana kita tidak akan pernah tahu samada kita berpeluang bertemunya lagi ataupun tidak pada tahun hadapan. Jika ya sekalipun, apakah kita akan dapat menjalaninya dengan sempurna, dan lebih baik dari yang sebelumnya. Masa masih ada, untuk kita melipat ganda amalan, mengambil peluang yg diberi Allah, untuk menyuci diri, membersih jiwa dari segala kekotoran. Agar natijahnya nanti, TAQWA yang disebut Allah dalam Al-Quran. Insya ALLAH. Narju zaalika ya Rahmaan!


25 Ramadhan 1431H, 4 September 2010

*hati ini merindui pengalaman berpuasa di Makkah & berbuka di Masjidil Haram. Begitu indah dan syahdunya. Solat berkiblatkan Kaabah yang di depan mata! Terngiang2 esak tangis di depan Baitullah. Benarlah, siapa yang pernah ke sana pasti akan meronta-ronta hatinya untuk pergi buat kali kedua dan seterusnya. Ya, sesungguhnya, fitrah manusia itu, DEKAT dengan Tuhannya, Penciptanya. Allahumma sallim diinana wasallim iimaananaa.. Aamin..